Suriah – Israel Diam-diam Berunding

29 01 2009

olmert_israel1Pembicaraan damai tidak langsung Israel dengan Suriah akhirnya berbuah sebuah kesepakatan, kata Perdana Menteri Israel Ehud Olmert, Senin, seraya mengatakan serangan Israel ke Gaza telah memperkuat peluang dicapainya pemulihan hubungan diantara kedua negara.

“Kami memulai negosiasi dengan Suriah dan pada akhirnya kami mampu menghasilkan sebuah kesepakatan yang bakal mengakhiri konflik antara kami dan Suriah,” kata Olmert dalam satu pidato.

Olmert pernah membuka pintu negosiasi dengan Damaskus dibawah mediasi Turki tahun lalu sebelum kemudian terpaksa mundur karena skandal korupsi.

Para kandidat pengganti Olmert setelah Pemilu 10 Februari 2009 –Menteri Luar Negeri berkubu tengah Tzipi Livni dan pemimpin oposisi sayap kanan Benjamin Netanyahu– selalu bungkam dalam soal pembicaraan dengan Suriah itu.

Tuntutan utama Suriah dalam setiap kesepakatan adalah pengembalian Dataran Tinggi Golan yang diduduki Israel pada Perang 1967 dan kemudian dianeksasi namun tidak pernah diakui dunia internasional.

Sementara Israel menginginkan Suriah menjauhi Iran, milisi Hizbullah Lebanon dan Hamas di wilayah Palestina, sebuah tuntutan yang ditolak Damaskus.

“Mereka (Suriah) punya banyak keinginan, banyak harapan yang kadang-kadang sangat tidak realistis, namun mereka juga tahu adalah lebih baik berdamai dengan Israel ketimbang memerangi Israel,” kata Olmert dalam sambutannya di depan delegasi Yahudi seluruh dunia.

Israel melancarkan ofensif 22 hari ke Jalur Gaza bulan lalu untuk menghadang serangan roket Hamas, yang menewaskan 1.300 orang yang kebanyakan warga sipil, sementara Israel sendiri kehilangan 13 orang.

Pembantaian besar-besaran Israel membangkitkan protes internasional dan mendorong Presiden Suriah Bashar al-Assad menghentikan pembicaraan tidak langsung dengan Israel dan menyeru negara-negara Arab lain memutuskan hubungan dengan Negara Yahudi itu.

Namun Suriah yang berharap bisa menjalin hubungan dengan AS dibawah Presiden Barack Obama tidak pernah mengesampingkan pengupayaan negosiasi damai dengan Israel.

Olmert mengatakan bahwa Perang Gaza telah mengingatkan musuh-musuh Israel pada kekuatan militer Israel sehingga mempercepat dicapainya kesepakatan damai secara menyeluruh.

“Kini kami harus mencoba dan berinvestasi demi kemajuan berdasarkan prinsip itu, pada prinsip kekuatan Israel, berbasis keyakinan diri yang dimiliki Israel, dalam upaya mencapai hal yang selalu menjadi impian terbesar orang Yahudi dan rakyat Israel, berdamai dengan semua orang,” kata Olmert. (mediaumat.com, 27/01/09)

Iklan

Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: